My Followers

Perbankan dalam talian!

Sumber: Google

Melalui perbankan dalam talian, anda boleh menguruskan transaksi perbankan anda dengan mudah pada bila-bila masa dan di mana-mana sahaja termasuk dari rumah anda. Tanpa cek. Tanpa setem. Tanpa sampul. Tanpa kesulitan! Semudah itu!

1. Semak akaun

Semak akaun anda dengan mudah dari pejabat atau rumah. Anda tidak perlu menghubungi bank atau pergi ke cawangan bank anda.

2. Pembayaran bil

Bayar bil anda pada bila-bila masa dan di mana-mana sahaja. Hanya daftar masuk dan uruskan pembayaran bil anda secara dalam talian.

3. Urus pembayaran balik kad kredit dan pinjaman

Perbankan dalam talian membantu anda untuk menguruskan kredit dengan cekap supaya anda sentiasa mengetahui jumlah hutang, tarikh pembayaran balik pinjaman dan transaksi akaun anda.

4. Pindah wang kepada rakan atau keluarga

Pindahan wang kepada pemegang akaun lain melalui bank yang sama secara percuma, atau 10 sen sahaja bagi pindahan kepada bank lain melalui GIRO Antara Bank.

Bagi pindahan melalui bank yang sama, wang akan dapat dikeluarkan serta-merta manakala bagi pindahan kepada bank lain, wang akan dapat dikeluarkan selewat-lewatnya pada hari bekerja keesokannya.

5. Urus kewangan anda dengan cekap

Perbankan dalam talian membolehkan anda memantau dana anda dan memberikan lebih fleksibiliti untuk membuat simpanan dalam deposit tetap atau pelaburan lain.

* Notis penting: Untuk membuat transaksi pembayaran yang selamat, anda perlu memasukkan Kod Pengesahan Urus Niaga (Transaction Authorisation Code,TAC) yang dihantar ke telefon mudah alih yang telah didaftarkan atau TAC yang dikeluarkan melalui token keselamatan. Anda perlu memastikan nama penerima yang direkodkan dalam TAC yang diterima melalui sistem pesanan ringkas (SMS) adalah sama dengan maklumat penerima yang dimasukkan ketika membuat transaksi pembayaran. Anda dinasihati supaya sentiasa mengambil langkah berjaga-jaga bagi memastikan transaksi anda selamat.

Lima asas memastikan doa mustajab


SEBAGAI umat Islam, kita tentunya yakin dengan segala hidayah dan nikmat Allah swt. Lantaran itu, apabila kita dihadapkan dengan sesuatu keinginan, keperluan, kesulitan dan pelbagai bentuk dugaan, maka kita dengan rasa rendah diri akan segera menadah tangan, memohon kurniaan Tuhan bagi menangani segala kepayahan dan permintaan kita melalui doa.

Doa adalah suatu cabang ibadat kepada Allah dan senjata kesejahteraan hidup umat mukmin sebagaimana yang dianjurkan oleh al-Quran dan sunnah.

Di dalam surah al-Mukmin, ayat 60 umpamanya, Allah berfirman yang bermaksud: "Berkata Tuhanmu: Mintalah kepada-Ku, nescaya aku kabulkan doamu itu. Sesungguhnya orang yang sombong hingga tidak mahu beribadah kepada-Ku. Sesungguhnya mereka itu akan masuk neraka dalam keadaan hina- dina."

Dalam sebuah kitab Hikam pula ada dijelaskan mengenai konsep doa. Menurut kitab berkenaan, apabila Allah melepaskan lidah manusia untuk memohon, ketahuilah bahawa Allah ingin memberikan pertolongan mengikut apa yang dimohon.

Oleh yang demikian, berdasarkan doa itu sendiri yang berperanan sebagai jiwa ibadat, maka proses doa itu adalah permohonan yang diatur dalam bentuk ayat yang menyatakan suara hati seseorang hamba.

Di dalam surah al-Baqarah ayat 186 pula, Allah berfirman yang bermaksud: "Dan seandainya hamba-hamba-Ku bertanya Aku kepada-Mu, maka sesungguhnya Aku ini maha dekat. Aku akan mengabulkan permohonan daripada orang yang berdoa jika dia berdoa kepada-Ku."

Ketenangan pasti akan diperolehi sekiranya Allah melepas dan meleraikan segala kesulitan dan kekusutan yang membelit jiwa dan hati kita. Permohonan yang dilakukan melalui ibadah doa itu sebenarnya adalah suatu susunan kalimat yang begitu kudus dan mulus.

Kerana itulah, ia perlu diiringi dengan ketulusan hati dan keinginan yang kuat dengan merendahkan diri dengan serendah-rendahnya kepada Allah swt, sesuai dengan kejadian diri manusia itu sendiri yang sentiasa memerlukan kekuatan dan petunjuk serta kesejahteraan daripada Allah Yang Maha Agung.

Bertepatan dengan konsep doa itu sendiri yang berperanan sebagai perantara yang membabitkan suatu ruang dan keadaan yang tiada had waktu dan masa, maka Allah sendiri menyuruh hamba-Nya berdoa tanpa mengira keadaan, tempat dan waktu tertentu.

Asalkan ia menjurus kepada kebaikan dan memohon kesejahteraan untuk diri sendiri, keluarga, masyarakat dan umat mukmin sejagat, maka jika diiringi dengan kesungguhan dan keyakinan serta keikhlasan, pasti Allah akan mengkabulkannya.

Rasulullah saw bersabda dalam sebuah hadis baginda yang bermaksud: "Sesiapa yang ingin doanya dikabulkan Allah dalam bahaya dan kesusahan, hendaklah dia banyak berdoa dalam kesenangan." (Riwayat Tarmizi)

Diriwayatkan pula oleh Tarmizi dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah bahawa Nabi saw juga bersabda yang bermaksud: "Tiada satu pun yang lebih dihargai oleh Allah selain daripada doa."

Perlu diingatkan juga bahawa Islam amat melarang umatnya berdoa kepada Allah dengan tujuan yang tidak baik, umpamanya meminta Allah mencabut nyawanya lantaran seseorang individu itu tidak sanggup lagi menghadapi kesulitan dan kepayahan hidup di dunia ini sedangkan dia masih mempunyai kudrat dari urat dan tulangnya untuk melakukan perubahan terhadap kehidupannya seharian.

Rasulullah saw sendiri, walaupun begitu banyak dan kerap menerima ancaman, cemuhan dan herdikan yang membawa kepada penderitaan hidup baginda sendiri, namun tidak pernah sekali-kali memanjatkan doa kepada Allah agar menurunkan bala kepada orang yang memusuhi baginda, sebaliknya memohon agar Allah memberikan petunjuk dan hidayah kepada mereka.

Mengambil tindakan drastik yang boleh membawa kemudaratan kepada diri sendiri, keluarga dan masyarakat sekeliling adalah suatu tindakan yang kurang bijaksana.

Lantaran itulah, Islam menggalakkan umatnya berusaha, berdoa dan bertawakal. Ruang hidup sebenarnya cukup luas untuk kita bertindak. Seseorang yang gagal dalam bidang yang diceburi, umpamanya, sekiranya kegagalan yang berulang kali terus menimpa diri, maka sesekali perlulah beralih ke bidang lain, dengan harapan Allah menyediakan rahmat dan kurniaannya di dalam bidang yang baru itu.

Namun, tidak hanya cukup dengan mengharap, kita juga haruslah meningkatkan keazaman, kuatkan semangat dan sentiasa menadah tangan ke hadrat Allah agar kenikmatan hidup akan dapat dirasai.

Keutamaan berdoa amat tinggi nilai dan impaknya dalam Islam sehingga Rasulullah sendiri pernah menyatakan bahawa doa adalah senjata terakhir yang paling berkesan bagi seluruh mukmin.

Doa juga sebenarnya mampu mengubah qada' Tuhan sebagaimana maksud sebuah hadis baginda yang diriwayatkan oleh Salman al-Farisi: "Tidak dapat menolak qada' kecuali doa dan tidak boleh menambah umur kecuali kebajikan."

Bagi memperolehi keberkatan dalam berdoa, maka Islam telah menganjurkan adab-adab tertentu pula. Adab ini penting bagi memastikan doa yang dipanjatkan ke hadrat Allah itu didengari, diberi pertimbangan dan seterusnya dimakbulkan oleh-Nya sebagaimana kita harapkan.

Antaranya ialah:

Sentiasa menjaga pemakanan harian

Ada segelintir mukmin yang tidak begitu memberi penekanan dalam soal pemakanan. Kehalalan dalam pemakanan kita sebenarnya berpunca daripada sumber rezeki yang diperolehi.

Soal kebersihannya pula hendaklah mencakupi kebersihan dari kesihatan dan syariat. Ini kerana apa yang akan masuk ke dalam perut itulah juga yang akan menjadi darah dan daging kita sebagai sumber tenaga untuk beribadat kepada Allah.

Justeru, berwaspadalah ketika mengambil sebarang jenis makanan kerana pada mutakhir ini, begitu banyak makanan, terutama yang ada di pasaran, yang sentiasa diragui kehalalannya.

Walaupun banyak produk yang berlabel halal, ada ketikanya ia disalahgunakan oleh pihak tertentu, semata-mata ingin mengaut keuntungan daripada pengguna.

Begitu juga dengan pemakanan yang disyaki (syubhah) sama ada halal atau haramnya, maka hendaklah seboleh-bolehnya ditinggalkan agar doa kita tidak terhijab.

Diriwayatkan oleh Hafiz bin Mardawaih dari Ibnu Abbas katanya: "Saya membaca ayat ini di depan Nabi saw. Wahai manusia, makanlah barang halal lagi baik yang terdapat di muka bumi."

Tiba-tiba berdirilah Saad bin Abi Waqas, lalu berkata: "Ya Rasulullah, tolonglah doakan kepada Allah agar saya dijadikan orang yang selalu dikabulkan doanya."

Nabi bersabda: "Wahai Saad, jagalah soal makan minummu, tentu engkau akan menjadi orang yang dimakbulkan doanya. Demi Tuhan yang nyawa Muhammad berada dalam genggamannya, jika seorang lelaki memasukkan sesuap makanan haram ke dalam perutnya, maka tidak akan diterima doanya selama 40 hari, dan sesiapa juga hambanya yang dagingnya tumbuh dari makanan haram atau riba, maka neraka lebih layak untuk melayaninya."

Berdoa pada masa-masa yang utama

Doa sebenarnya boleh dilakukan pada bila-bila masa tanpa ada batasnya asalkan bukan di tempat yang dilarang agama.

Namun, terdapat beberapa waktu utama yang disarankan oleh Rasulullah untuk berdoa sebagaimana hadis baginda yang bermaksud: "Seseorang bertanya: Ya Rasulullah, doa manakah yang lebih didengar Allah? Sabda Nabi: Doa pada tengah akhir malam dan ketika selesai solat fardu." (Hadis riwayat Tarmizi)

Satu hadis lain yang diriwayatkan Muslim pula menyebut Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: "Jarak yang paling dekat antara hamba dengan Tuhannya ialah ketika dia sedang sujud. Maka perbanyakkanlah doa ketika itu kerana besar kemungkinan akan dikabulkan-Nya."

Justeru, doa ketika sujud adalah digalakkan, maka berdoalah pada sujud terakhir sebelum tahiyyat akhir. Ia hendaklah dibaca dalam hati tanpa menggerakkan bibir.

Mengangkat tangan setentang bahu

Hadis Nabi saw diriwayatkan Abu Daud dan Ibnu Abbas bermaksud: "Jika kamu meminta doa, hendaklah dengan mengangkat kedua-dua tanganmu setentang dengan kedua-dua bahumu atau kira-kira setentangnya dan jika berdoa dengan melepas semua jemari tangan."

Dimulakan doa dengan memuji Allah dan berselawat ke atas junjungan Muhammad saw.

Sebuah hadis diriwayatkan Abu Daud dan an-Nasa'l bermaksud: "Bahawa Rasulullah saw mendengar seorang lelaki berdoa setelah selesai sembahyang, tanpa membesarkan Allah dan mengucapkan selawat ke atas Nabi, maka sabda baginda: Orang ini terlalu tergesa-gesa."

Baginda telah memanggil lelaki tersebut dan berkata kepadanya dan orang lain. "Jika salah seorang antara kamu berdoa, hendaklah dimulai dengan membesarkan Tuhannya Yang Maha Agung dan Maha Mulia serta menyanjungi-Nya lalu mengucapkan selawat ke atas Nabi saw serta setelah itu baru dia berdoa meminta apa yang diingininya."

Memohon dengan keyakinan

Keyakinan dan keikhlasan amat penting sewaktu melafazkan doa ke hadrat Allah. Gunakanlah suara yang perlahan dan merendah diri kepada Allah dan jangan sekali-kali meninggi dan mengeraskan suara ketika berdoa.

Firman Allah dalam surah al-A'raf ayat 55 bermaksud: "Bermohonlah kepada Tuhanmu dengan merendah diri dan tidak mengeraskan suara. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang melampaui batas."

Rasulullah saw pula bersabda: "Hati itu gudang simpanan. Sebahagiannya lebih tahan lagi simpanannya (ingatannya) daripada yang lain. Maka, jika kamu memohon kepada Allah, maka mohonlah dengan hati yang yakin kerana Allah tidak akan mengkabulkan doa daripada hamba-Nya yang hatinya kosong daripada ingatan dan perhatian."

Imam al-Ghazali juga menyenaraikan waktu terbaik untuk berdoa berserta beberapa adab sebagaimana yang tercatat di dalam kitabnya Ihya Ulumuddin, jilid 1, halaman 306-309:

* Pada hari Arafah, bulan Ramadan, hari Jumaat dan waktu sahur;

* Dalam keadaan khusyuk seperti sujud;

* Menghadap kiblat dan mengangkat tangan sampai garis ketiak dan bukan atas lutut;

* Merendahkan suara, hanya sekadar dapat didengar oleh orang yang berada di sisi kita;

* Tidak perlu menggunakan kata-kata bersajak, cukuplah dengan kata-kata yang sederhana serta merendahkan diri, tidak perlu berirama, namun diutamakan doa yang berasal dari Rasulullah dan sahabat;

* Mempercayai dan meyakini bahawa doa itu akan dimakbulkan Allah.

Bertaubat sebelum berdoa

Kita sebagai hamba Allah adalah maha kerdil dan hina, setiap hari melakukan dosa dan noda. Justeru, selayaknya kita memohon keampunan Allah setiap masa, semoga segala dosa dan noda kita akan diampuninya. Insya- Allah.

Sumber: Berita Harian - Oleh Wan Marzuki Wan Ramli 

Cermin diri untuk atasi peningkatan kos sara hidup


AKHIR-AKHIR ini kita diikejutkan dengan kenaikan harga barangan terutama produk-produk utama yang menjadi kegunaan penting seperti minyak petrol, minyak masak, tepung, gula dan sebagai. Tentu tidak sedikit tercetus perasaan kebimbangan dan kerisauan dengan keadaan krisis ekonomi yang sedang melanda negara sedunia.

Sebagai suri rumah pasti kita juga akan terkena tempiasnya, lebih-lebih lagi dengan berita tersebut di saat kita sedang membuat persiapan persekolahan anak-anak. Banyak perkara yang perlu diuruskan dan melibatkan kos terutama pakaian sekolah, peralatan sekolah seperti buku termasuk juga yuran persekolahan dan tambang pengangkutan.

Jika anak-anak ramai agak sukar bagi ibu dan bapa untuk mengagihkan kewangan dan melengkapkan semua keperluan tersebut sekaligus. Bagi ibu bapa yang bekerja berpendapatan tetap pun merasai bagaimana kos sara hidup yang semakin tinggi meningkat, bagaimana pula dengan keadaan ibubapa yang tidak berpendapatan tetap, yang hanya bekerja sendiri seperti petani, buruh kasar dan nelayan.

Wanita yang bergelar isteri dan ibu sepatutnya mengetahui cara berbelanja dengan berhemah dan tidak mengikut kehendak diri dengan berbelanja pada sesuatu barang atau perkara yang tidak penting. Utamakan keperluan yang penting seperti barang keperluan dapur dan wang perbelanjaan persekolahan anak-anak.

Elakkan makan di luar dan membeli makanan yang sudah siap. Di samping untuk berjimat, bagi menjaga kebersihan dan kesihatan dari segi pemakanan, ini kerana makanan segera banyak pengawetnya dan tidak segar.

Tingkatkan kemahiran diri seperti mengambil inisiatif belajar memasak seperti membuat kuih, kek atau biskut dan sebagainya. Sekurang-kurangnya dengan cara ini lebih menjimatkan kos jika dibandingkan membeli yang readymade di luar. Jika ada kemahiran lagi baik dan dapat menambah pendapatan keluarga.

Perbelanjaan berhemah juga mengutamakan keperluan utama dan tidak mudah terpengaruh dengan peralatan rumah yang tidak perlu seperti hiasan-hiasan rumah yang mahal dan membawa pembaziran. Janganlah melihat kepada mereka yang mempunyai kemampuan dan gaya kehidupannya yang mewah.

Jika ditakdirkan Allah menjadi orang yang sederhana pendapatannya, tidak perlu terlalu teruja untuk memiliki kemewahan dalam sekelip mata. Sikap ini akan menyebabkan tidak senang dan gelisah sepanjang masa dan asyik berangan-angan untuk mendapatkan juga sebagaimana yang dimiliki orang lain.

Ringankanlah diri membaca kisah kehidupan para isteri Rasulullah dan para sahabiah, ini sebagai motivasi dan mendidik jiwa supaya kita tidak dipengaruhi dengan dunia dan banyak memikirkan bagaimana hendak menambahkan barang perhiasan diri dan peralatan rumah yang mahal dan serba canggih, juga bagaimana hendak membeli pakaian yang indah dan berkualiti.

Sebenarnya inilah salah satu cara kita sebagai suri rumah yang prihatin dan bijak menguruskan ekonomi keluarga, berusahalah menjadi pembantu yang baik kepada suami dan tidak menyusahkan mereka dalam urusan berbelanja. Itulah suri rumah efektif dan berjaya.

Sebagai muhasabah ialah untuk perkara dunia, lihatlah orang yang di bawah supaya kita bersyukur dengan apa yang dimiliki, untuk perkara agama, lihatlah orang di atas agar kita tidak memadai dengan apa yang kita ada.

 - Terbitan Persatuan Keselamatan Pengguna Kuala Lumpur (PKPKL); PKPKL@hotmail.com dengan kerjasama KPDNKK

Bahan-bahan penyebab kanser dalam kosmetik



SEBAGAIMANA kita sedia maklum, kanser telah menjadi penyebab utama kesakitan dan kematian di negara kita. Pada tahun 1970, jumlah yang dilaporkan ialah 6,254 kes, manakala pada tahun 1996, angkanya meningkat kepada 37,294 suatu jumlah yang amat membimbangkan iaitu pertambahan sebanyak 496%!

Oleh kerana itu pada Disember 1998, CAP telah membuat satu kajian asas untuk mendedahkan tentang bahan-bahan penyebab kanser dalam kosmetik dan produk kegunaan harian di war-warkan dalam Utusan Pengguna (akhbar bulanan CAP).

Di artikel tersebut pengguna dimaklumkan tentang jenis-jenis bahan kimia penyebab kanser yang terkandung dalam produk dan jenama berkenaan. Dimana isu ini menjadi satu topik hangat dan begitu popular sehingga diketengahkan dalam pelbagai rangkaian dan cara produk demi menyedarkan pengguna agar berhati-hati dan sentiasa bijak didalam memilih sesuatu produk yang hendak digunapakai.

Kajian tersebut dijalankan selama 1 1/2 tahun untuk melindungi terutama pengguna dari terus dimanipulasikan menggunakan produk yang boleh memudharatkan diri.

Satistik kajian tersebut mendapati kesemua bahan ramuan yang terkandung dalam 120 alatan kosmetik dan produk dandanan diri, cenderung mengandungi tidak kurang daripada 50 bahan penyebab kanser yang sering digunakan pengguna.

Tinjauan juga mendapati ancaman kanser terdapat dalam hampir semua jenis kosmetik dan bahan dadanan diri, antaranya buih mandian bayi, buih badan, krim cukur, gincu bibir, minyak wangi dan syampu. Dimana produk-produk tersebut boleh mengandungi sehingga 22 bahan yang berpotensi menyerapkan ratusan bahan kimia penyebab kanser menerusi kulit dan masuk ke dalam aliran darah.

Dalam tinjauan, kajian dan analisis yang dibuat keatas 120 alatan kosmetik dan barangan kegunaan harian, sekurang-  kurangnya satu atau lebih daripada berikut :

* Bahan yang diketahui berkarsinogen (menyebabkan kanser) kepada manusia.

* Bahan yang mungkin dicemari bahan sampingan berkarsinogen.

* Bahan yang bertindak balas dengan kimia lain lalu membentuk karsinogen yang memudharatkan ketika penyimpanan dan penggunaan atau

* Bahan yang disyaki menyebabkan kanser di kalangan manusia atau yang dikaitkan dengan kanser melalui ujian makmal ke atas haiwan.

* Sekurang-kurangnya 60 bahan kimia berkarsinogen yang diketahui atau disyaki ditemui dalam tinjauan, kajian dan analisis terbabit.

Pemeriksaan yang dibuat ke atas 120 bahan ramuan barangan kosmetik didapati sekurang-kurangnya 50 bahan kimia berkasinogen didalamnya atau cenderung dikesan mengandunginya seperti :

* Pembayang mata boleh mengandungi sehingga 22 bahan karsinogen dan berkemungkinan karsinogen.

* Gincu bibir dan pembersih muka mengandungi 21 bahan karsinogen.

* Pewarna rambut dan syampu pula 20 bahan karsinogen.

* Losyen dan krim muka, 17 bahan karsinogen.

* Buih mandian bayi, 16 bahan karsinogen.

* Balm/pengilat bibir, 14 bahan karsinogen.

* Bedak asas dan topeng muka, 12 bahan karsinogen tiap satu.

* Krim/busa untuk pencukur dan penanggal mekap, mata, muka, 11 bahan karsinogen setiap satu produk.

* Pedandanan, 10 bahan karsinogen.

* Minyak wangi/cologne, 9 bahan karsinogen.

* Buih/krim mandian, skrub muka, ubat gigi dan gel/mousse rambut, 8 bahan.

* Losyen bayi dan pengilat kuku, 6 bahan karsinogen.

* Bedak kompak/debu,wangian selepas bercukur,sabun, 4 bahan karsinogen.

* Penyegar, pensil kening dan celak mata, 3 bahan berkasinogen.

* Maskara dan pelindung/penahan matahari, 2 bahan karsinogen tiap satu.

* Dan ubat kumur, 1 bahan karsinogen.

Kesemua bahan kimia yang menjejaskan kesihatan ini terkandung dalam barangan dan produk kegunaan harian kita. Apabila bergabung dengan pencemaran udara dan air, pengambilan ubat-ubatan dan bahan penambahan perisa makanan, pendedahan bahan kimia di tempat kerja maupun di rumah, kesemuanya faktor-faktor meningkatkan risiko kanser, selain kelemahan sistem ketahanan diri.

Menurut beberapa laporan karsinogen bahan kimia mungkin bertanggungjawab terhadap lebih banyak kes kanser berbanding radiasi.

Hasil tinjauan dan pemantauan dibuat mendapati tidak satu pun daripada label produk atau barangan yang mengandungi ramuan tersebut yang dijual, dipasarkan meletakkan jaminan keselamatan seumpamanya.

Menurut DORLAND'S Illustrated Medical Dictionary (Edisi 23) mentakrifkan karsinogen sebagai "apa juga bahan yang boleh menyebabkan kanser". Manakala The Merck Manual of Diagnosis and Therapy (Edisi ke 14, 1982) menjelaskan karsinogen sebagai "suatu bahan kimia atau agen fizikal yang berpotensi menghasilkan neoplasia, iaitu pembentukan sebarang pertumbuhan baru atau luar biasa".

Analisis, kajian dan tinjauan penyelidikan serta pemeriksaan yang dibuat bukan untuk menakut-nakutkan pengguna, malah bertujuan memberikan panduan keselamatan agar pengguna lebih teliti dan menyayangi diri sebelum terlambat, senantiasa menjadi pengguna yang berilmu, bijak dalam membuat pilihan sebelum membeli, memiliki dan menggunakan sesuatu produk atau barangan tersebut. Bak kata pepatah bijak membeli menang memakai, beringat sebelum kena dan mencegah itu lebih baik dari berubat.

Jangan kerana ingin menjaga status, mengikut trend dan gaya atau produk serta barangan itu berjenama paling gah dan mahal kesihatan kita tergadai. Tidak semestinya barangan atau produk yang berjemana dan mahal mempunyai kualiti yang tinggi dan terjamin.

Sebagai pengguna yang peka dan bijak dengan memeriksa label, tarikh luput kosmetik dan produk dandanan diri serta barangan yang hendak dibeli atau digunapakai samada berkualiti dan terjamin keselamatannya serta perlu pengetahuan serba sedikit tentang kandungan atau ramuan yang terkandung di dalamnya sebagai langkah berhati-hati dan tidak terjebak hanya kerana jenama terkemuka sesuatu produk atau barangan itu atau hanya sekadar terpengaruh dengan iklan yang dipaparkan mengenai produk, barangan tersebut.

Pengguna yang tahu menilai haknya sedar keperluan diri dan percaya serta nyakin pada diri sendiri mampu untuk mengatasi kekeliruan untuk memilih hanya yang terbaik dari terus dimanipulasikan oleh produk atau barangan yang tidak terjamin kualiti serta keselamatannya.

- Terbitan Persatuan Keselamatan Pengguna Kuala Lumpur (PKPKL); PKPKL@hotmail.com